Ngempit

Posisi tangan sedang “ngempit” tas 🙂

Sumber foto : disini

Negara mawa tata, Desa mawa cara

Itulah ungkapan yang menunjukkan  setiap tempat mempunyai aturan main. Itu bisa berupa kampung, keluarga, kantor bahkan pasar.Para penghuni mempunyai aturan yang tertulis atau tidak tertulis. Aturan tidak tertulis yang disepakati bersama disebut konvensi.

Pasar yang mau saya jadikan adalah: pasar klewer. Pasar Klewer adalah salah satu pasar tradisional yang ada di Solo. Pasar yang menjual produk-produk garmen,mulai dari batik, kain, baju, celana sampai pakaian dalam. Pasar ini tidak menjual kebutuhan harian yang lain. Hanya produk garmen saja.

Kalau anda tinggal di Jogjakarta maka anda ngerti Pasar Beringharjo. Pasar Beringharjo mirip dengan pasar klewer. Pasar Klewer ini sangat besar nilai transaksi per hari. Pasar ini mempunyai omzet  miliaran rupiah setiap harinya. Kalau di Jakarta itu mirip pasar Tanah Abang.

Pasar tradisional dengan omzet yang besar. Pasar yang menjadi tempat jujugan para bakul dari berbagai daerah. Pedagang kain yang berasal dari sekitar solo dan pantura banyak berdatangan ke pasar klewer. Mereka kulakan di pasar klewer kemudian dijual di daerah asalnya.

Ada kebiasan unik di pasar klewer yaitu “ngempit”. “Ngempit” dalam bahasa jawa artinya kita membawa sesuatu dengan menjepitkan antara lengan kita dengan ketiak. “Ngempit” dalam kebiasaan pasar klewer adalah meminjamkan barang kepada seseorang untuk dijual.

Modalnya adalah kepercayaan. Jadi untuk berdagang kain atau batik tidak perlu modal uang. Apabila kita mempunyai track record yang bagus maka sang pedagang akan meminjami dagangan dengan sukarela. Apalagi kalau terbukti jika kita jual laku keras. Kita akan dititipi banyak dagangan.

Juragan yang meminjamkan ke para tukang “ngempit” akan memberikan harga jual. Tukang “ngempit” akan menjual diatas harga jual yang diberikan juragan. Selisih harga yang dia jual dengan harga dari juragan adalah keuntungan mereka. Tukang “ngempit” akan menyetorkan hasil penjualan sesuai harga dari juragan.

Banyak yang sukses dari sistem “ngempit” ini. Mereka pada awalnya cuman “ngempit”. Lama-lama, bisa kulakan sendiri dan pesanan semakin menggunung. Karena banyak pembelian maka tukang “ngempit” naik kelas menjadi juragan.

Tukang “ngempit” yang semula berdagang keliling. Mereka akhirnya membeli kios dan menjadi Juragan bagi tukang “ngempit” yang lain. Ini banyak sekali terjadi di Solo. Semula biasa bahkan nyaris tanpa modal uang. Mereka menjadi orang kaya dan juragan besar.

Modalnya adalah kepercayaan. Apabila bisa dipercaya dan mempunyai pangsa pasar. Otomatis mereka akan naik kelas asal tekun dan rajin. Mereka para tukang “ngempit” adalah orang yang rajin, tangguh dan pantang menyerah.

Berbisnis memang butuh modal uang. Saya yakin dan percaya 100%. Tetapi, untuk mengawali tidak selalu butuh uang. Kita hanya butuh kepercayaan dan kerja keras. Kepercayaan yang menghadirkan modal. Kerja keras yang akan menghadirkan pelanggan. Kepercayaan dan pelanggan yang akan menghasilkan uang. Hehehehe….

Akhirnya, Pasar Tradisional hadir segala keunikannya yang tidak tergantikan. Kalau anda pernah mendengar istilah “Dropshipping”dalam dunia online shop. Ini mirip tapi beda. Dunia “Dropshipping” yang diberikan foto. Para Dropshipper cuman disuruh foto produk atau dikasih foto . Pengiriman barang yang laku berasal dari juragannya.

Dunia “ngempit” yang dipinjamkan adalah barang dagangan. Mereka para pedagang pasar lebih berani mengambil resiko. Karena yang diberikan tidak cuma foto tetapi barang dagangan. Mungkin,….. “Dropshipping” adalah bentuk lain dari “Ngempit” di era medsos kali ini ?

Bisa Jadi. Ah biarkan ahli marketing yang menyimpulkan hubungan “ngempit” dan “Dropshipping”. Hehehehehe…..

Salam dari Solo,18-10-2017

 

Advertisements

Author: zaki19482

Saya sedang belajar menulis, mencoba menulis segala sesuatu yang dapat dilihat, didengar dam dirasakan

2 thoughts on “Ngempit”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s