Hidup Berdampingan

Kami berdua telah memiliki dua anak. Anak kami sudah lengkap yaitu seorang anak lelaki dan perempuan. Alhamdulillah, Kami juga telah dibantu seorang ART, sebut saja “Mbak”. Si “Mbak” sangat tangguh. Dia membantu mengasuh kedua anak kami, mengurusi urusan belakang dan juga membantu bagian perawatan di usaha kami. Rasanya senang dan nyaman karena ada ART yang tangguh, efektif dan efisien.

Faktanya, anak kami itu ada tiga. Lho kok bisa? Bisa saja lah. Khan, Si “mbak” membawa anak juga di rumah kami. Hehehehehe… Usia anaknya selisih satu tahun dengan anak saya nomer dua.  ART yang tangguh, efektif dan efisien tapi bawa anak di rumah kami. Hehehehe…..

Anak kami yang sulung itu perempuan berusia 5 tahun dan  yang kedua itu laki-laki berusia 2 tahun.  Anak si “mbak” itu perempuan berusia 3 tahun. Mereka bertiga hidup dalam satu rumah. Bisa dibayangkan betapa ramai rumah kami. Pokoknya rumah kami tidak pernah sepi dari suara anak-anak.

Bagaimana bisa sih? Anak dari si “mbak” tinggal di rumah kami.  Itu tidak terlalu penting. Buat saya interaksi diantara ketiga balita itu yang terpenting. Mereka berinteraksi bersama dalam kurun 24 jam secara terus-menerus. Lebih banyak menyenangkan dari menyusahkan. Kami seisi rumah sangat menikmati keadaan ini.

Saya dibesarkan sebagai anak tunggal selama 11 tahun 6 bulan. Setelah akhirnya, Adik saya dilahirkan ketika menjelang ujian kelulusan SD. Saya merasakan suka duka sebagai anak tunggal tanpa saudara. Saya merasakan kehadiran saudara kandung menjelang remaja awal. Setelah sekian lama menjadi “raja” di rumah.

Saya tahu rasanya sepi tanpa saudara atau teman sebaya di rumah. Meskipun di bagian lain, saya tidak perlu berbagi dengan saudara yang lain jika ada pemberian dari orang tua. Saya tidak perlu berbagi, bertenggang rasa dan bahkan tidak perlu berkonflik dalam segala hal. Apapun buat saya itu mutlak untuk saya.

Keadaan yang bertolak belakang dengan anak-anak saya. Anak-anak sejak balita sudah belajar untuk saling menyesuaikan dengan saudara kandung. Bahkan mereka sudah harus belajar saling menyesuaikan dengan anak orang lain. Padahal, Ego mereka muncul sebagai anak manusia maka konflik seringkali tidak terelakan.

Bukankah biasa setiap manusia memiliki ego. Karena ego maka ada konflik. Lha ini, konflik ego dengan anak orang lain dan apalagi tinggal dan kerja di rumah kami. Bukan konflik yang kami permasalahkan tetapi bagaimana mereka menyelesaikan konflik. Itu yang membuat kami terkagum-kagum dengan anak kecil.

Konflik sesama anak-anak sudah kami anggap biasa. Anak kecil itu ternyata sangat pemaaf. Setelah mereka bertengkar. Mereka bisa bermain lagi tanpa rasa dendam lima menit kemudian. Tidak ada yang disimpan di kalbu, semua hanya luapan emosi sesaat saja.

Anak itu tetaplah anak. Anak si “mbak” tentu belum terlalu peduli kalau numpang hidup di rumah orang. Ego anak tetap akan muncul dimanapun dan bisa kapanpun. Awalnya, mereka bertiga kalau udah berebut sesuatu maka ramai rumah kami.

Konflik yang sejati adalah konflik bagi kami. Para orang dewasa yang tinggal serumah. Ternyata, Kami dan si “mbak” yang harus bertenggang rasa dan saling menyesuaikan diri. Karena setiap orang tua akan memprioritaskan anak-anak kita diatas segala-galanya . Itu yang normal dan  naluriah. Kalau kadar berlebihan maka itu yang jadi masalah.

Kami sebagai tuan rumah dan si “mbak” yang hidup dalam satu rumah mendapat pelajaran berharga . Bagaimana menempatkan konflik anak-anak dalam koridor dunia anak tanpa melibatkan emosi kami sebagai orang tua.  Karena anak-anak itu sangat pemaaf, kadang kita sebagai orang tua yang seringkali memperpanjang konflik.

Kalau menimbang-nimbang untung dan rugi dari ART yang membawa anak ketika bekerja. Tentulah, kita lebih mudah melihat kerugiannya. Kerugian mulai kualitas pekerjaan si”mbak” tentu kurang maksimal karena perhatian terbagi antara anak dan pekerjaan. Privacy keluarga kami mestilah terganggu.

Alih-alih memperhatikan kerugian. Saya melihat banyak manfaat. Saya dan Istri mengibaratkan rumah kami adalah asrama yang besar. Asrama yang tidak ditinggali sendiri. Rumah kami menjadi ramai. Saya tidak merasakan kesepian seperti masa kecil. Hidup kami merasa lebih berkah dan penuh kegembiraan.

Karena kami bukan termasuk orang yang berpenghasilan besar. Tetapi, banyak orang  yang kami tanggung hidupnya. Rezeki terasa lancar meskipun pas-pasan. Ibarat aliran sungai, sungai kami tidak besar tetapi  alirannya kecil dan lancar. Karena kami menghidupi dua keluarga. Alhamdulillah, kami merasa cukup tetapi tidak berlebihan. Rasanya “pas”. Gitu aja…..

Anak-anak belajar hidup bersama dengan orang lain yang seusia mereka. Mereka harus berbagi dalam berbagai hal mulai makanan, minuman, mainan dan kesenangan. Karena hidup serumah maka pembagian harus adil diantara mereka bertiga. Saya anggap ini pembelajaraan buat anak-anak kami untuk berbagi, bersimpati dan mempunyai empati.

Semoga anak-anak saya tumbuh sebagai anak-anak yang peduli sesama, mampu mengontrol ego dan ringan dalam menolong. Bukan konflik yang kami permasalahkan, Bagaimana anak-anak menyelesaikan konflik yang kami perhatikan. Besok, Mereka akan menghadapi konflik dengan orang lain besok jika sudah dewasa.

Namun, Kami tetap mempunyai waktu istimewa. Waktu dimana merasa diistimewakan oleh orang tua mereka sendiri. Karena itu juga menjadi hak mereka sebagai anak-anak kami. Kami ajak mereka main keluar kota 1-2 hari. Kami hanya bersenang-senang selama perjalanan. Kami bermain bersama.

Kalau sudah selesai liburan. Kami pulang ke rumah dan hidup secara komunal kembali. Ruang kosong itu harus diisi. Ruangan yang membutuhkan kasih sayang langsung dari orangtua kepada anak-anak tanpa ada gangguan. Namun, Empati anak juga harus dibangun. Empati dibangun saat hidup bersama dengan orang lain.

 

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Hidup Berdampingan

  1. Dulu pernah juga punya ART yang bawa anak. Tapi dia nggak nginap, pagi datang dan sorenya pulang. Usianya 1 tahun diatas anak pertama. Alhamdulillah anak-anak saya jadi lebih terasah rasa empatinya. Mereka berdua bisa punya banyak mainan, tapi anaknya ART nggak punya, anak-anak lalu merelakan sebagian mainannya untuk dipakai bahkan di bawa pulang teman kecilnya itu

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s