Sisa Makanan

Hampir tidak ada makanan yang tersisa untuk saat ini di rumah. Semua makanan hampir tidak terbuang sia-sia. Semua makanan hampir terkonsumsi dengan baik. Siapa yang membantu menghabiskan sisa makanan? Ternyata adalah sepasang ayam. Sepasang ayam yang terdiri ayam seekor ayam jago dan ayam betina.

Saya sudah membayangkan sebelumnya memiliki ayam. Binatang yang suatu saat bisa dikonsumsi sendiri. Binatang ini juga ikut mengkonsumsi sisa makanan di rumah kami, misal : Ayam atau Ikan Lele. Dua jenis binatang ini sangat ahli dalam mengkonsumsi sisa makanan. Jadi, makanan di rumah kami relatif tidak mubadzir.

Sungguh amat sayang, Kita membuang sisa nasi yang masih banyak. Ada perasaan bersalah, karena jauh disana masih banyak membutuhkan tapi kita malah membuang. Apa boleh buat? Karena tidak layak konsumsi maka harus dibuang. Kita dahulu juga tidak punya hewan peliharaan. Mau dikasih siapa? Sekitar kami juga tidak yang bikin karak.

Kita sudah punya tukang “tadah” untuk sisa makanan di rumah kami. Sepasang ayam itu adalah penadahnya. Pemberian makanan sisa mengirit biaya pakan ayam. Apabila ayam itu sudah besar maka bisa disembelih. Inilah prinsip “Sisa Makanan ” (Dari Kita Oleh Kita dan Untuk Kita)

Asisten Rumah Tangga yang berbaik hati. Dia memberikan sepasang ayam. Dia setelah mengetahui keinginan saya untuk mempunyai ayam. Sepasang ayam ini berasal dari induk yang saya belikan untuk keluarganya. Jadi, Saya pernah memberi modal berupa “bibit ayam” sebanyak 100 ekor.

Setelah dikembangkan maka ada yang dikasihkan kembali ke saya. Katanya, ayam bertelur setiap hari. Dia tidak perlu beli telur lagi dan cukup untuk anak-anaknya.

Karena saya ingin punya ayam. Dia membawa sepasang ayam dari rumah. Sepasang ayam itu sudah mulai membesar. Ayam jagonya gemar berkokok. Ada hiburan baru di rumah kami.

Terimakasih Mbak Warti (ART kami). Dia memberi solusi masalah kita sekaligus hiburan. Sisa Makanan sudah ada yang menampung. Suara kokok ayam juga menjadi hiburan kami. Anak-anak suka memberi makan ayam.

Advertisements

KEDAI BAKSO OSHIN LARIS

Salah satu dari manfaat nge-blog adalah mendapat kejutan menyenangkan. Mas Steven owner dari BAKSO OSHIN mengajak saya untuk mencicipi bakso di usaha kuliner beliau. Terimakasih mas Steven, Saya diberi kehormatan mencicipi di KEDAI BAKSO OSHIN LARIS. Mas Steven membuka usaha bakso ini di Jalan Imam Bonjol Surakarta sejak februari 2015.

Mas Steven bercerita bahwa tahun pertama adalah tahun perjuangan dalam mengembangkan usaha Bakso. Pulang ke Solo, Mas Steven diajak “Cici” (baca : kakak) menjalankan sebuah usaha kuliner. Oshin, nama cici dari mas Steven. Makanya, Usaha beliau dinamakan KEDAI BAKSO OSHIN LARIS.

Mas Steven yang semula karyawan bertransformasi menjadi seorang wirausahawan. Mas Steven memulai dari nol usaha ini. Transformasi ini yang paling krusial dan berat. Karena perubahan hidup yang semula digaji orang menjadi menggaji orang, ikut orang menjadi usaha sendiri. Ini perubahan mindset hidup. Mas Steven cerita kalau KEDAI BAKSO OSHIN LARIS sudah stabil di tahun kedua.

Mas Steven total dalam menjalankan usaha kuliner bakso. Mas Steven membuat sendiri semua jenis bakso mulai bakso daging sapi, bakso ayam dan bakso goreng. Mas Steven membuat bakso dengan komposisi 98% daging/2% tepung. Jadi, Bakso buatan mas Steven itu istimewa karena hanya sedikit sekali tepung.

Tepung berfungsi sebagai perekat saja agar bisa dibentuk bulat-bulat. Apalagi, bakso goreng buatan mas Steven juga  istimewa. Karena bakso goreng dalam campurannya masih ditambahi udang. Rasanya lebih MAKNYUSS…

Mas Steven menjamin semua menu di KEDAI BAKSO OSHIN LARIS itu Halal. Karena proses dan bahan yang digunakan  halal. Mas Steven berani menjamin karena beliau yang buat sendiri.

Sesuatu yang unik dari KEDAI BAKSO OSHIN LARIS adalah bakso ayam. Kalau kita makan di warung Bakso atau Mie. Bakso yang tersedia umumnya adalah Bakso Sapi. Padahal, ada juga yang tidak suka daging sapi. BAKSO OSHIN menyediakan menu Bakso ayam. Makanya, Ini bisa menjadi alternative bagi mereka yang tidak suka daging sapi.

Menu Sapi dan Ayam

Harganya juga masuk akal kisaran antara 10 rb – 20 rb. Bakso dengan isian sedemikian rupa dan rasa yang tidak mengecewakan. Kuahnya bening dan gurih sekali. Paduannya pas. Bakso sapi yang enak dan tidak eneg. Bakso Ayam terasa banget kelezatan daging ayam. Bakso Goreng yang chewy dan terasa aroma udang dan ayam. Rasanya tidak mengecewakan.

Harga Makanan dan Minuman

KEDAI BAKSO OSHIN LARIS juga jadi member GO-FOOD, T-FOOD dari TEKNOJEK, RFOOD dari RTRANS. Menu yang dipesan via online (GO-FOOD,T_FOOD dan RFOOD) bisa 3-5 kali transaksi per hari.  Hal ini merubah cara orang beli makanan. Mas Steven berharap transaksi via online (GO-FOOD,T_FOOD dan RFOOD)  terus bertambah. Karena hasilnya juga lumayan.

Bakso Jumbo Super + Es Teh + Pangsit & Bakso Goreng

Lokasi BAKSO OSHIN mudah dijangkau. Karena berada di tengah kota Surakarta. Jika anda menemukan Patung Slamet Riyadi kemudian berjalan ke  utara sampai menemukan kantor BANK INDONESIA kemudian belok ke barat kira-kira 200 m, anda akan menemukan perempatan Rumah Makan RAMAYANA lanjut belok ke utara sejauh 20 m. BAKSO OSHIN berada di sebelah barat jalan menghadap ke Timur. Gampang khan, mencari lokasi BAKSO OSHIN.